email : oerban.com@gmail.com

23.2 C
Jambi City
Kamis, Januari 21, 2021
- Advertisement -

Membaca Masa Depan Azerbaijan di Nagorno Karabakh

Populer

swarnahttps://www.oerban.com
tulisan yang berkualitas akan menjadi lentera di gelapnya jalan kehidupan

Baku, Oerban.com – Azerbaijan dan Armenia baru saja menyelesaikan perang Karabakh kedua dalam 30 tahun terakhir. Karena keunggulan militer dan ekonominya, Azerbaijan berhasil membebaskan wilayahnya yang diakui secara internasional dari pendudukan Armenia dan memulihkan kedaulatannya atas wilayah-wilayah tersebut untuk pertama kalinya sejak 1993.

Lebih dari 800.000 pengungsi internal Azerbaijan (IDP) akan memiliki kesempatan untuk kembali ke rumah mereka. Pada saat yang sama, sekitar 60.000 orang Armenia tetap tinggal di beberapa wilayah Karabakh. Gencatan senjata dibawah kendali pasukan penjaga perdamaian Rusia yang baru tiba, yang memiliki mandat untuk beroperasi di daerah tersebut selama lima tahun ke depan.

Sementara banyak orang di Azerbaijan dengan bangga merayakan kemenangan bersejarah ini dan bersukacita karena mendapat kesempatan untuk melihat tanah air mereka lagi, para ahli, politisi dan pengamat telah mulai bertukar pikiran dan merancang masa depan Karabakh.

Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev secara terbuka menyatakan bahwa era baru sedang dimulai di wilayah yang penuh dengan pemulihan, rekonstruksi, dan pembangunan.

Memang, daerah yang dibebaskan telah sangat dihancurkan dan dijarah sebagai akibat dari pendudukan selama beberapa dekade. Sebagian besar infrastruktur rusak dan perlu dibangun kembali dari awal.

Pemerintah Azerbaijan telah memulai pembangunan jalan menuju Shusha, studi kelayakan pembangunan rel kereta api dan proposal investasi bernilai miliaran untuk sektor pertanian, konstruksi dan pariwisata di wilayah tersebut. Namun, pembersihan ranjau dan pemulangan bertahap pengungsi Azerbaijan akan menjadi tugas prioritas.

Sementara itu, beberapa analis dan pakar menyatakan bahwa rekonstruksi fisik kawasan, betapapun mahalnya, akan menjadi tugas yang jauh lebih mudah daripada prakarsa pembangunan perdamaian antara kedua komunitas.

Aliyev membayangkan masa depan wilayah itu sebagai hidup berdampingan secara damai dari kedua komunitas dalam integritas teritorial Azerbaijan. Wilayah ini tidak pernah diakui sebagai wilayah independen oleh negara mana pun atau oleh organisasi internasional mana pun.

Semua bangsa di dunia mengakui keutuhan wilayah Azerbaijan. Oleh karena itu, perlu dikembangkan model dan format yang tepat untuk mengintegrasikan etnis Armenia ke dalam kenegaraan Azerbaijan.

Azerbaijan adalah negara multietnis. Ada hampir 70 etnis dan agama minoritas di negara ini, semuanya menikmati hak konstitusional dan hak istimewa.

Kerukunan dan dialog antaretnis dan antaragama telah menjadi kebijakan negara yang diprioritaskan di negara ini, dan mayoritas orang Azerbaijan menganggap keragaman etnis di negara itu sebagai harta nasional. Orang-orang Armenia ditawarkan untuk menjadi bagian dari keanekaragaman budaya ini dan hidup berdampingan dengan orang Azerbaijan dan kelompok etnis lainnya.

Orang Armenia dan Azerbaijan pernah mengalami masa perang tetapi juga hidup berdampingan secara damai selama bertahun-tahun. Selama masa Soviet, sekitar 200.000 orang Armenia tinggal di Baku dan kota-kota Azerbaijan lainnya dan menikmati posisi tinggi dalam pemerintahan, pendidikan dan ekonomi.

Demikian pula, 300.000 etnis Azerbaijan tinggal di Armenia dan juga merasa damai dan stabil hampir sepanjang waktu. Di Karabakh, perwakilan dari kedua kelompok etnis saling belajar bahasa, menghadiri pernikahan dan pemakaman, serta mengatur perayaan dan acara budaya bersama.

Masa depan kawasan bisa optimis dan sejahtera jika kedua belah pihak mengesampingkan trauma dan keluhan sejarah mereka.

Armenia dikelilingi oleh Azerbaijan, Iran dan Turki, dan satu-satunya cara untuk membangun pembangunan ekonomi berkelanjutan bagi Armenia adalah hidup damai dengan tetangga dan menolak klaim teritorial tradisional.

Pemerintah Azerbaijan tampaknya sangat ingin menginvestasikan pendapatan minyak untuk pembangunan wilayah tersebut. Negara-negara di Kaukasus Selatan lelah dengan perang dan ingin fokus pada peluang masa depan.

Khankendi, ibu kota Karabakh, lebih dekat ke kota Azerbaijan daripada ke ibu kota Armenia, Yerevan. Membuka rute dan koridor transportasi dapat menjadikan Kaukasus Selatan sebagai pusat transit untuk Eurasia yang lebih besar.

Kerangka kerja sama regional dengan keterlibatan Turki, Rusia, dan Iran dapat menjaga kawasan tersebut dari perang dan ketidakstabilan di masa depan.

Inisiatif membangun kepercayaan diri penting pada tahap ini. Pertukaran tahanan perang adalah awal yang baik. Bantuan kemanusiaan, kegiatan pertolongan, pembersihan ranjau, dan penyediaan kebutuhan dasar pascaperang juga dapat menjadi kegiatan bersama.

Saling kunjungan oleh tokoh masyarakat, mahasiswa, lembaga swadaya masyarakat (LSM) dan inteligensia dapat membantu membangun kepercayaan dan menemukan titik temu untuk kerjasama. Kunjungan semacam itu jarang terjadi di masa lalu karena pendudukan. Namun, di tahun-tahun mendatang, jembatan manusia akan menjadi sangat penting untuk membangun perdamaian yang berkelanjutan.

Penting juga bagi kedua komunitas untuk mendiskusikan secara terbuka dan langsung masalah-masalah yang menjadi perhatian mereka. Ini bisa dilakukan dengan cara sipil tanpa senjata dan perang. Masalah keamanan bisa menjadi prioritas dalam dialog ini.

Masalah lain mungkin termasuk hak budaya, situs keagamaan, kesempatan pendidikan dan sejarah bersama. Berfokus pada elemen budaya yang sama akan mempersempit jarak antara musuh sebelumnya.

Dalam waktu yang tidak terlalu lama, program pendidikan bersama, kunjungan lapangan dan proyek LSM dapat diatur dan didanai oleh pemerintah lokal dan asing. Fokus khusus dapat diberikan pada ekologi, alam, dan keberlanjutan kawasan.

Program pendidikan untuk pemuda dan anak-anak, yang ditujukan untuk memberantas kebencian etnis dan bentuk ekstrim nasionalisme, juga dapat membantu.

Peran penting dalam proses ini dimiliki oleh organisasi-organisasi internasional dan negara-negara asing yang memiliki kepentingan di kawasan ini dan dapat membantu proses rekonstruksi serta membangun perdamaian dan kepercayaan permanen antara orang Azerbaijan dan Armenia.

Proyek pendanaan yang bertujuan untuk memperkuat perdamaian dan saling pengertian akan menjadi vital dalam konteks ini. Membiayai separatisme dan ekstremisme akan membuka luka lama dan meletakkan dasar bagi perang di masa depan yang tak terelakkan.

Aliyev mengatakan bahwa konflik Karabakh sudah selesai. Daerah tersebut akhirnya mendapatkan kesempatan untuk membangun perdamaian permanen yang telah lama ditunggu. Banyak hal akan bergantung pada politisi dan tindakan langsung mereka dalam periode pascaperang.

Membangun kepercayaan dan saling ketergantungan antara kedua komunitas akan membantu mencegah perang dan pertumpahan darah di masa depan. Mengembangkan ekonomi lokal yang sejahtera akan memberdayakan kedua komunitas dan mengalihkan fokus mereka dari permusuhan historis menuju masa depan bersama yang optimis.

Di tulis oleh Wakil rektor eksekutif ADA University di Baku

- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Berita Terbaru