email : oerban.com@gmail.com

24.7 C
Jambi City
Rabu, Januari 20, 2021
- Advertisement -

Pemenang dan Pecundang : Qatar VS Arab Saudi CS

Populer

swarnahttps://www.oerban.com
tulisan yang berkualitas akan menjadi lentera di gelapnya jalan kehidupan

Riyadh, Oerban.com – Blokade di Qatar akhirnya berakhir pekan lalu dalam KTT Luar biasa Dewan Kerjasama Teluk (GCC) yang diadakan di Al-Ula, Arab Saudi. Teluk tampaknya bersatu lagi, dengan Qatar kembali. Simbol dari persatuan ini adalah pelukan antara Emir Qatar Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani dan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman (MBS). Saudi, bersama dengan Uni Emirat Arab (UEA) dan Mesir, telah melepaskan tuntutan absurd mereka terhadap Qatar.

Qatar jelas adalah pemenang KTT tersebut. Negara Teluk kecil itu telah berhasil mempertahankan kebijakan luar negerinya yang independen dan sebagai hasilnya telah memperkuat kedaulatannya. Blokade tersebut memungkinkan Qatar untuk melepaskan kebijakan luar negerinya dari GCC yang didominasi Saudi, dan membina hubungan strategis baru, yaitu dengan Turki.

Saudi dan GCC yang lebih luas sekarang harus mengakui bahwa Turki akan menjadi bagian dari masa depan kawasan. Turki dan Qatar berada di dalamnya untuk jangka panjang, dan ini sekarang telah diakui secara diam-diam oleh semua pihak yang terlibat.

Posisi Qatar jauh lebih menguntungkan daripada di awal blokade. Tidak hanya Saudi harus menarik kembali tuntutan mereka, mengungkapkan sifat palsu dari tuduhan yang ditujukan terhadap Doha, tetapi mereka juga harus mengakui otonomi Qatar yang tumbuh dalam kerangka GCC. Nasib Qatar sekarang ditakdirkan berbeda dari negara-negara Teluk lainnya.

GCC, terlepas dari bahasa dokumen final KTT, tidak lagi menjadi satu instrumen kebijakan luar negeri. Kepentingan antara semua kekuatan Teluk telah menyimpang terlalu jauh untuk mewujudkan persatuan seperti itu. Arab Saudi, UEA dan Qatar semuanya mengejar agenda berbeda di wilayah tersebut.

Kesenjangan antara Saudi dan Emirat semakin dalam sebagai hasil dari KTT tersebut. Sementara UEA menghindar dari kritik terbuka, jelas Abu Dhabi tidak senang dengan normalisasi yang cepat seperti itu.

UEA berharap untuk melihat Qatar dihukum karena mendukung pihak yang berlawanan di daerah yang dilanda konflik di kawasan itu. Ini jelas bukan masalahnya, memberikan pukulan telak bagi ambisi Emirat di wilayah tersebut.

Saudi telah menyadari bahwa pemulihan hubungan dengan Qatar lebih baik bagi kepentingan Riyadh, apalagi Joe Biden sebentar lagi diangkat menjadi presiden, tentunya ini akan mengungkit kisah lama antara Amerika Serikat dengan Saudi.

Terlebih, Arab Saudi telah menghabiskan segala cara untuk menekan Qatar, tetapi tidak berhasil. Pemahaman baru antara Riyadh dan Doha dalam jangka panjang akan menguntungkan Saudi, yang sebagai hasilnya tidak terlalu terisolasi.

Siapa yang diuntungkan?

Selain Qatar, Turki secara tidak langsung menjadi salah satu pemenang KTT Al-Ula. Salah satu tuntutan yang dibuat oleh blok pimpinan Saudi di Qatar adalah penutupan pangkalan militer Turki di negara tersebut.

Baru-baru ini, Qatar keluar dengan mengatakan bahwa normalisasi dalam kerangka GCC tidak akan memengaruhi hubungan Doha dengan Turki.

Jelas, Saudi tidak lagi merasa bahwa mereka dapat menekan Qatar untuk mengakhiri hubungan militer strategis mereka dengan Turki. Ini menjadi pertanda baik bagi masa depan hubungan Turki-Qatar. Sementara Qatar dapat sekali lagi melanjutkan posisinya di GCC, Qatar akan terus membina hubungan substansial dengan Turki.

Ini, berdasarkan kebajikan, telah memperkuat posisi Turki dalam kerangka GCC dan telah melegitimasi peran Ankara di Teluk. Ketertarikan Turki untuk mempertahankan kehadiran yang kuat di Teluk telah menjadi salah satu penyewa kebijakan Timur Tengah jangka panjang negara itu.

Sementara Saudi memang pihak yang kebobolan dalam negosiasi, KTT tersebut mungkin masih dianggap sebagai kemenangan bagi MBS dan Arab Saudi. Saudi semakin diisolasi di GCC, bahkan menyimpang dari UEA di bidang kebijakan luar negeri utama.

Ketika putra mahkota memeluk Syekh Tamim di landasan, dia mendapatkan foto yang dia dambakan. Sejak pembunuhan jurnalis pembangkang Saudi, Jamal Khashoggi, MBS menjadi semacam paria di dunia. Kedudukan diplomatiknya dan keinginan para pemimpin asing untuk menyambutnya sangat berkurang karena reputasinya yang ternoda.

KTT di Al-Ula adalah kesempatan bagi Arab Saudi dan putra mahkota yang terisolasi untuk mengubah topik pembicaraan. Putra mahkota ambisius Arab Saudi gagal merehabilitasi citra negara. Selain pembunuhan Khashoggi, Riyadh harus terus membenarkan kampanye militernya yang kontroversial dan mahal di Yaman dan juga berurusan dengan UEA yang meninggalkan posisi mereka yang pernah bergabung.

Arab Saudi sangat membutuhkan beberapa kemenangan diplomatik. Puncak di Al-Ula bisa dibingkai seperti itu. Sementara Saudi tidak mungkin untuk bergabung dengan kereta musik negara-negara Teluk yang normalisasi hubungan dengan Israel dalam waktu dekat, normalisasi dengan Qatar akan bekerja untuk mengurangi tekanan pada Riyadh.

Penundaan dengan Qatar akan mengalihkan beberapa perhatian negatif yang harus dihadapi Riyadh untuk saat ini dan akan memperkuat tangan Saudi saat MBS bersiap untuk pemerintahan baru di Washington. Ini juga kemungkinan akan mempercepat pemulihan hubungan antara Turki dan Arab Saudi, karena Qatar tidak dapat lagi dianggap sebagai duri dalam hubungan tersebut.

Siapa yang kalah?

Tidaklah sulit untuk melihat bahwa UEA mendapatkan keuntungan yang sangat sedikit di Al-Ula. Pengaruh Emirat atas kebijakan luar negeri Saudi tampaknya memudar. Sementara MBS telah menyatu dengan garis Abu Dhabi dalam menghukum Qatar atas dukungannya terhadap gerakan populer di wilayah tersebut, ini tampaknya telah berubah. Saudi telah menyadari bahwa mengadopsi garis UEA mereka mahal dan karenanya mundur.

Akhir dari krisis Teluk merupakan pukulan bagi agenda UEA. Abu Dhabi berkepentingan untuk melihat Qatar diisolasi dari anggota GCC lainnya, karena UEA mengejar agendanya sendiri yang berbeda di semua akun.

Baik UEA dan Qatar adalah negara kecil namun ambisius, dengan kemampuan untuk memproyeksikan kekuatan jauh di luar lingkungan mereka.

Di Al-Ula, keseimbangan telah condong ke Qatar, yang sekarang dapat bekerja sama dengan Arab Saudi, sambil menghalangi peran Abu Dhabi di wilayah tersebut.

Abu Dhabi akan menarik garis Saudi dan menekankan normalisasi untuk saat ini. Namun duri tetap ada dalam hubungan antara Doha dan Abu Dhabi, yang ditempatkan pada tujuan yang berlawanan di hampir setiap konflik regional.

Dinamika kekuatan baru telah dianggap berasal dari wilayah tersebut. Arab Saudi, kakak dari negara-negara Teluk, tidak bisa lagi mendikte jalannya blok tersebut. Jika ada, KTT itu adalah upaya terakhir Riyadh untuk menegaskan semacam keunggulan di dalam GCC, yang sangat dibutuhkan untuk mengakhiri spiral isolasi.

Sementara Saudi harus mempercepat normalisasi karena kebutuhan, Qatar dan Turki diperkuat sebagai hasil dari KTT Al-Ula. UEA, di sisi lain, harus mengakui keseimbangan kekuasaan yang berubah di GCC. Krisis mungkin telah berakhir, tetapi banyak yang telah berubah di Teluk sejak 2017, dan beberapa dari perubahan ini kemungkinan akan bersifat permanen.

Disarikan dari tulisan Batu Coscun Peneliti Geopolitik Turki, Israel dan Teluk

- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Berita Terbaru