email : oerban.com@gmail.com

23.2 C
Jambi City
Kamis, Januari 21, 2021
- Advertisement -

Mengerikan, Gedung Capitol Amerika di Duduki Pemberontak

Populer

swarnahttps://www.oerban.com
tulisan yang berkualitas akan menjadi lentera di gelapnya jalan kehidupan

Washington, Oerban.com – Ratusan pendukung Presiden Donald Trump menyerbu Gedung Capitol AS dalam upaya menggagalkan hasil pemilu dan melawan polisi di lorong-lorong dan menolak kemenangan Presiden terpilih dari Partai Demokrat Joe Biden selama berjam-jam.

Biden menyebut bahwa aksi itu bukanlah demonstrasi melainkan seperti pemberontakan yang menduduki gedung parlemen Amerika, dimana para anggota dewan tengah mengumumkan hasil pemilu dengan kemenangan Biden.

Trump menghabiskan waktu menjelang persidangan Kongres di depan umum mendukung wakil presiden, yang memiliki peran seremonial, untuk membantu upaya mengeluarkan hasil. Dia tweeted Rabu: “Lakukan Mike, ini adalah waktu untuk keberanian yang paling ekstrim!”

Tapi Mike Pence, dalam sebuah pernyataan sesaat sebelum memimpin, menentang Trump, mengatakan dia tidak bisa mengklaim “otoritas sepihak” untuk menolak suara elektoral yang membuat Joe Biden menjadi presiden. Pesannya disampaikan tepat sebelum DPR dan Senat AS bersidang Rabu di sesi bersama untuk meratifikasi kemenangan Biden.

Trump telah mendesak para pendukungnya beberapa kali untuk datang ke Washington dan mengadakan rapat umum pada hari Rabu, hari dimana Dewan Perwakilan Rakyat dan Senat AS dijadwalkan untuk mengesahkan hasil dari Electoral College.

“Secara statistik tidak mungkin kalah dalam Pemilu 2020,” cuitnya pada 20 Desember. “Protes besar di DC pada 6 Januari. Beradalah di sana, akan liar!” Ribuan pendukungnya datang dan mendengar presiden mendesak mereka untuk berbaris di gedung Capitol untuk mengungkapkan kemarahan mereka pada proses pemungutan suara dan untuk menekan pejabat terpilih mereka untuk menolak hasil.

Demonstrasi di gedung Capitol Amerika Serikat
Para demonstrans menduduki gedung Capitol, para polisi melepaskan tembakan untuk melumpuhkan demonstran, 4 orang tewas, 07/01/2021 [sumber foto : AP]
Dalam serangan paling parah terhadap simbol demokrasi Amerika dalam lebih dari 200 tahun, ratusan demonstran pro-Trump menyerbu Capitol, memaksa jalan mereka melewati barikade keamanan logam, memecahkan jendela dan memanjat dinding untuk berjuang menuju gedung Capitol pada hari Rabu.

Empat orang demonstran tewas – seorang wanita yang merupakan bagian dari kerumunan yang mendobrak pintu ke ruang barikade di mana petugas bersenjata berdiri di sisi lain, kata polisi. Dia ditembak di dada oleh Polisi Capitol dan dibawa ke rumah sakit di mana dia dinyatakan meninggal. Polisi kota mengatakan tiga orang lainnya meninggal karena keadaan darurat medis selama protes panjang di dan sekitar halaman Capitol. Anggota staf mengambil kotak suara Electoral College saat evakuasi berlangsung.

Kongres berkumpul kembali di malam hari, anggota parlemen mengecam protes yang merusak Capitol dan bersumpah untuk menyelesaikan konfirmasi pemungutan suara dari Electoral College untuk pemilihan Biden, meskipun itu memakan waktu semalaman. Sebelum Kamis fajar, anggota parlemen menyelesaikan pekerjaan mereka, mengonfirmasi Biden memenangkan pemilihan presiden. Pence, yang memimpin sesi gabungan, mengumumkan penghitungan, 306-232.

Trump, yang berulang kali menolak untuk mengakui pemilihan, mengatakan dalam sebuah pernyataan segera setelah pemungutan suara bahwa akan ada transisi kekuasaan yang mulus pada Hari Pelantikan.

“Meskipun saya sama sekali tidak setuju dengan hasil pemilu, dan fakta menunjukkan kepada saya, namun akan ada transisi yang tertib pada 20 Januari,” kata Trump dalam pernyataan yang diposting ke Twitter oleh seorang ajudan. Dia menambahkan, “Sementara ini mewakili akhir masa jabatan pertama terbesar dalam sejarah kepresidenan, ini hanyalah awal dari perjuangan kami untuk Membuat Amerika Hebat Lagi! ” Pernyataan itu adalah pertama kalinya Trump secara resmi mengakui kekalahannya.

Pimpinan Senat dari Republik, Mitch McConnell mengatakan “pemberontakan yang gagal” menggarisbawahi tugas anggota parlemen untuk menyelesaikan penghitungan. Ketua DPR dari Partai Demokrat Nancy Pelosi mengatakan Kongres akan menunjukkan kepada dunia “terbuat dari apa Amerika” dengan hasilnya.

Joe Biden dua minggu lagi akan dilantik, mengatakan demokrasi Amerika “berada di bawah serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya,” sebuah sentimen yang digaungkan oleh banyak orang di Kongres, termasuk beberapa dari Partai Republik. Mantan Presiden George W. Bush mengatakan dia menyaksikan peristiwa itu dengan “tidak percaya dan cemas. ”

Gedung Capitol menjadi tempat protes dan kekerasan sesekali. Namun, peristiwa hari Rabu sangat mencengangkan baik karena terungkap setidaknya pada awalnya dengan restu implisit dari presiden dan karena tujuan mendasar untuk membalikkan hasil pemilihan presiden yang bebas dan adil. Ketegangan sudah memuncak ketika anggota parlemen berkumpul pada Rabu sore untuk penghitungan hasil Electoral College yang diamanatkan secara konstitusional.

Sementara kekacauan berkecamuk di jalan-jalan Washington, para pemimpin di seluruh dunia mengutuk penyerbuan Capitol AS, mengungkapkan keterkejutannya atas kekacauan yang terjadi di negara yang pernah mereka andalkan untuk kepemimpinan global.

Presiden Parlemen Eropa David Sassoli, yang memimpin salah satu badan legislatif terbesar di dunia, juga mengecam pemandangan di Capitol. Uni Eropa telah menghabiskan empat tahun penuh tantangan untuk berurusan dengan pemerintahan Trump, dan para pejabat tingginya berulang kali mengatakan bahwa mereka menantikan hubungan yang lebih baik di bawah Biden.

“Demokrasi Amerika sedang dikepung; hasil pemilu harus dihormati sepenuhnya,” Perwakilan Tinggi Uni Eropa untuk Urusan Luar Negeri dan Kebijakan Keamanan Josep Borrell juga menggarisbawahi, menurut catatan yang dibawa oleh The Associated Press (AP).

“Ini adalah pemberontakan. Tidak kurang. Di Washington, ”cuit Carl Bildt, mantan perdana menteri Swedia.”Kami sekutu NATO.

Turki, juga menyatakan keprihatinannya atas adegan para pendukung Trump yang marah melonjak ke Capitol. Pernyataan Kementerian Luar Negeri Turki mendesak semua pihak di AS untuk menggunakan “moderasi dan akal sehat.”

“Kami percaya bahwa Amerika Serikat akan mengatasi krisis politik dalam negeri ini dengan matang,” kata kementerian itu. Pernyataan kementerian tersebut juga mendesak warga Turki di AS untuk menjauh dari keramaian dan demonstrasi.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan “amukan di Capitol kemarin adalah tindakan yang memalukan dan harus dikutuk dengan keras.”

“Saya tidak ragu bahwa demokrasi Amerika akan menang. Itu selalu terjadi,” tambah Netanyahu, yang berulang kali menyebut Trump sebagai sahabat terbaik Israel di Gedung Putih.

Pejabat Rusia menunjuk pada penyerbuan Capitol AS sebagai bukti penurunan Amerika, dengan Konstantin Kosachyov, ketua komite urusan luar negeri majelis tinggi Rusia, mengatakan itu menunjukkan demokrasi AS “berjalan pincang”.

“Perayaan demokrasi telah berakhir. Sayangnya, telah mencapai titik terendah, dan saya mengatakan ini tanpa sedikit pun sombong,” kata Kosachyov dalam sebuah posting di Facebook.

Rekannya di majelis rendah, Leonid Slutsky, berkata, “Amerika Serikat pasti sekarang tidak dapat memaksakan standar pemilihan di negara lain dan mengklaim sebagai ‘mercusuar demokrasi’ dunia.”

Sumber : Daily Sabah

- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Berita Terbaru