email : oerban.com@gmail.com

32.2 C
Jambi City
Jumat, September 24, 2021
- Advertisement -

Permintaan Maaf Pelecehan Seksual Gubernur NY Cuomo Menuai Kritik

Populer

Washington, Oerban.com – Gubernur Cuomo mengatakan tindakannya telah disalah artikan, kata-katanya disalahpahami. Dia mengatakan itu budaya: Dia memeluk, dia mencium, dia berkata “Ciao, bella.” Dia mengatakan itu turun-temurun: Terkadang dia berubah menjadi “sayang” atau menceritakan lelucon buruk.

Tetapi dari semua tanggapan Gubernur New York Andrew Cuomo terhadap temuan investigasi bahwa dia melecehkan 11 wanita secara seksual , salah satu yang paling mengganggu banyak wanita – terutama korban kekerasan seksual dan pendukung mereka – adalah penggunaan kekerasan seksual anggota keluarga untuk menjelaskan perilakunya sendiri dengan seorang pelapor.

“Kami tidak akan tergerak oleh upaya Gubernur Cuomo untuk menggunakan kisah-kisah para penyintas, termasuk yang dia ganggu, sebagai tameng atas kesalahannya sendiri dan penyalahgunaan kekuasaan sambil mengklaim bahwa pelecehan itu adalah ‘kesalahpahaman,’” kata sebuah surat terbuka kepada yang dirilis Kamis oleh National Women’s Law Center dan beberapa kelompok gender dan penyintas, menuntut pengunduran diri atau pemecatan gubernur Cuomo tersebut.

Tarana Burke, penyintas dan advokat yang memberi nama gerakan #MeToo, menulis dalam email kepada The Associated Press (AP) bahwa “pelaku, tidak peduli sejarah pribadi mereka sendiri, tidak memusatkan diri dalam kasus pelecehan.”

“Pada saat-saat seperti ini, kisah para penyintas adalah yang harus diangkat,” kata Burke. “Ada 11 perempuan yang kisahnya dikuatkan, yang mengalami pelecehan di tangan gubernur. Kisah keluarganya tidak membebaskannya, dan dia tidak bisa menggunakan trauma orang lain sebagai tamengnya sendiri.”

Tuduhan yang menurut para penyelidik dikuatkan berkisar dari komentar yang tidak pantas hingga ciuman paksa dan meraba-raba.

Dalam pernyataan yang direkam Selasa lalu, Cuomo membantah pernah menyentuh siapapun secara tidak pantas tetapi meminta maaf kepada dua pelapor, termasuk mantan staf Charlotte Bennett. Dia mengatakan dia bertanya kepada Bennett tentang kehidupan cintanya dalam upaya yang disalahpahami untuk membantunya mengatasi trauma dari serangan seksual di masa lalu. Dia berbicara tentang seorang anggota keluarga, yang telah mengalami pelecehan seksual di sekolah menengah.

“Saya pikir saya bisa membantunya melewati masa sulit,” kata gubernur tentang Bennett.

Emily Martin, wakil presiden untuk pendidikan dan keadilan tempat kerja di NWLC, mengatakan Cuomo “menunjukkan bahwa dia adalah pahlawan bagi para penyintas kekerasan seksual, yang merupakan langkah yang sangat mengganggu mengingat semua yang ditemukan dalam laporan ini.”

“Dalam beberapa hal itu mengingatkan saya pada komentar ‘ayah dari anak perempuan’ yang kita dengar dari begitu banyak pria yang berkuasa,” kata Martin, “bahwa kita harus menuruti perkataan mereka bahwa mereka peduli dengan masalah ini berdasarkan hubungan keluarga pribadi mereka. .”

Bennett sendiri menyebut permintaan maaf Cuomo “tidak ada artinya.”

“Jika dia menyesal, dia akan mundur. Begitulah cara akuntabilitas bekerja,” katanya kepada AP segera setelah pernyataan tersebut.

Menguraikan Rabu di ABC “Good Morning America,” Bennett berkata: “Dia menyindir bahwa orang yang selamat dari trauma dan kekerasan seksual tidak dapat membedakan antara bimbingan dan kepemimpinan dan pelecehan seksual itu sendiri, yang tidak hanya menghina saya tetapi juga untuk setiap korban yang selamat. mendengarkannya kemarin.”

Marissa Hoechstetter adalah salah satu dari mereka yang selamat. Dia mengatakan dia sedih dengan referensi Cuomo atas serangan kerabatnya “karena saya tidak ingin mengurangi pengalaman itu.” Tapi, tambah advokat untuk reformasi di negara bagian New York, “dua hal bisa benar. Anda dapat memiliki seseorang di keluarganya yang mengalami pelecehan seksual, dan dia juga bisa menyebabkan kerusakan ini. ”

“Anda merasa sangat patah hati ketika melihat trauma orang-orang berlarian untuk mencoba menjelaskan suara sah orang lain,” kata Hoechstetter.

Deborah Tuerkheimer, seorang profesor hukum Universitas Northwestern yang berspesialisasi dalam pelanggaran seksual, melihat pernyataan Cuomo sebagai bagian dari strategi yang lebih besar untuk mendiskreditkan para penuduhnya dan menyelamatkan karir politiknya.

“Kami sering menggunakan serangkaian kesalahpahaman lama tentang pelaku kekerasan sebagai ‘monster’ tanpa kualitas penebusan apa pun,” kata Tuerkheimer. Dan pria yang dituduh sering kali secara strategis memanfaatkan bias budaya ini dengan menyoroti, sebagai bukti tidak bersalah, kualitas terbaik mereka – termasuk, mungkin, empati terhadap korban kekerasan seksual.”

Bagi Indira Henard, direktur Pusat Krisis Pemerkosaan DC, kasus terhadap pernyataan Cuomo sederhana: Anda tidak dapat mendukung orang yang selamat dalam satu kalimat dan mendiskreditkan mereka dalam kalimat lain.

“Jika Anda berdiri dan percaya pada mereka yang selamat, maka Anda percaya pada mereka yang selamat,” kata Henard. “Anda tidak bisa membongkar cerita mereka.”

Banyak juga yang mempertanyakan keefektifan bagian lain dari pernyataan Cuomo yang direkam, yang disertai dengan tayangan slide dia memeluk dan mencium orang-orang dalam suasana yang tidak berbahaya.

“Saya memang mencium orang di dahi,” katanya. “Saya memang mencium pipi orang. Saya mencium orang di tangan. Saya memang merangkul orang. Saya kadang-kadang mengatakan, ‘Ciao, bella.'”

Evan Nierman, CEO dan presiden Red Banyan, sebuah firma hubungan masyarakat krisis yang berbasis di Florida dan Washington, DC, menyebutnya sebagai “langkah berani” oleh Cuomo “untuk menegaskan bahwa dia adalah semacam pemeluk berantai dan oleh karena itu tidak ada tuduhan yang dapat diterima. benar karena dia memeluk dan mencium semua orang.”

“Ada perbedaan besar antara kontak fisik yang pantas dan jenis tuduhan yang ditujukan kepada gubernur,” kata Nierman, “jadi saya rasa kebanyakan orang tidak akan menyamakan keduanya.”

Deborah Tannen, seorang profesor linguistik Universitas Georgetown yang mempelajari komunikasi lintas budaya, mencatat referensi Cuomo. Dia mengakui bahwa orang Italia-Amerika cenderung ke arah sentuhan kasual dalam percakapan, “tapi itu tidak menyentuh tempat seksual.”

“Itu ciuman ramah,” katanya. “Jadi saya pikir itu juga tidak relevan dengan tuduhan paling serius.”

Dari pakar komunikasi krisis hingga penyintas, banyak yang setuju bahwa masa depan politik Cuomo tampaknya tidak dapat diselamatkan. Agar New York dan para penuduhnya bergerak maju, kata mereka, gubernur perlu dimintai pertanggungjawaban.

“Sederhananya, dia harus mengundurkan diri,” kata Henard, menambahkan bahwa jika tidak, dia harus dicopot. “Tidak ada jalan kembali dari ini.”

Sumber : Daily Sabah

Baca juga  TUNTUT HUKUMAN BERAT PELAKU PENCABULAN
Baca juga  DEMI MENJAGA KETERSEDIAAN PANGAN, KELOMPOK TANI KABUPATEN SAROLANGUN LAKUKAN PERCEPATAN TANAM PADI

 

- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Berita Terbaru