email : oerban.com@gmail.com

31.5 C
Jambi City
Rabu, Agustus 10, 2022
- Advertisement -

Resesi Ekonomi dan Ancaman Kelaparan Hantui Dunia Akibat Konflik Rusia-Ukraina

Populer

swarnahttps://www.oerban.com
tulisan yang berkualitas akan menjadi lentera di gelapnya jalan kehidupan

Washington, Oerban.com – Dana Moneter Internasional (IMF) pada Selasa mengatakan bahwa pertumbuhan ekonomi dunia tahun ini menurun tajam, hal ini sebagai dampak perang Rusia di Ukraina dan memperingatkan bahwa inflasi sekarang menjadi “bahaya yang jelas” bagi banyak negara.

Pemberi pinjaman 190 negara menyalahkan invasi Moskow karena mengganggu perdagangan global, mendorong naiknya harga minyak, mengancam pasokan makanan, dan meningkatkan ketidakpastian yang telah meningkat oleh virus corona dan variannya.

Perang diperkirakan akan semakin meningkatkan inflasi, IMF mengatakan dalam World Economic Outlook terbaru, memperingatkan bahwa pengetatan lebih lanjut sanksi Barat terhadap Rusia untuk menargetkan ekspor energi akan menyebabkan penurunan besar lainnya dalam output global.

IMF memangkas perkiraan pertumbuhan global menjadi 3,6% tahun ini, penurunan tajam dari 6,1% tahun lalu dan dari pertumbuhan 4,4% yang diharapkan untuk 2022 pada Januari.

Ia juga mengatakan mereka memperkirakan ekonomi dunia akan tumbuh 3,6% lagi tahun depan, sedikit lebih lambat dari perkiraan 3,8% pada Januari.

Pertumbuhan global jangka menengah diperkirakan akan turun menjadi sekitar 3,3% dalam jangka menengah, dibandingkan dengan rata-rata 4,1% pada periode 2004 hingga 2013 dan pertumbuhan 6,1% pada 2021.

Baca juga  Kibarkan Semangat Membara, Septian Prasetya Utama Sukses jadi Wirausahawan

Dampak perang

Perang – dan pandangan yang semakin gelap – datang tepat ketika ekonomi global melepaskan dampak dari varian omicron yang sangat menular.

“Berapa biaya invasi Rusia ke Ukraina? Krisis di atas krisis, dengan biaya kehancuran insfrastruktur, nyawa manusia adalah kemunduran besar bagi ekonomi global,” kata Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva kepada panel keamanan pangan pada hari Selasa.

IMF memperkirakan bahwa PDB Ukraina akan runtuh sebesar 35% tahun ini, sementara output Rusia akan menyusut sebesar 8,5%, sementara negara berkembang dan berkembang Eropa, termasuk kedua negara, akan berkontraksi sebesar 2,9%.

Baca juga  PBB Sebut 10.000 Anak Tewas dalam Konflik di Yaman

Tetapi kepala ekonom IMF Pierre-Olivier Gourinchas mengatakan dalam jumpa pers bahwa pengetatan sanksi terhadap Rusia untuk memasukkan pembatasan ekspor energi dapat menggandakan PDB Rusia turun menjadi 17% pada tahun 2023.

IMF mengatakan risiko lain terhadap prospek termasuk perlambatan yang lebih tajam dari perkiraan di China yang dipicu oleh meluasnya penguncian COVID-19.

Kenaikan harga makanan, energi dan barang-barang lainnya dapat memicu kerusuhan sosial, terutama di negara-negara berkembang yang rentan, kata IMF.

Konflik juga telah “memicu krisis pengungsi terbesar di Eropa sejak Perang Dunia II,” IMF mencatat, dan memotong pasokan dan menaikkan harga pupuk dan biji-bijian yang diproduksi di Rusia dan Ukraina, mengancam ketahanan pangan di Afrika dan di Timur Tengah.

Dalam pidatonya pekan lalu, Georgieva dari IMF memperingatkan ancaman “lebih banyak kelaparan, lebih banyak kemiskinan, dan lebih banyak kerusuhan sosial.”

IMF menekankan ketidakpastian seputar perkiraannya dan kesulitan yang dihadapi pemerintah dan bank sentral dalam mencoba menyesuaikan diri dengan keadaan yang berubah dengan cepat.

Baca juga  TURKI LUNASI HUTANG SOMALIA KE IMF

“Perang mungkin menjadi lebih buruk. Sanksi bisa diperketat. COVID mungkin berkeliaran lagi di seluruh dunia, ”kata Georgieva, Selasa.

Sumber : Daily Sabah

- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Berita Terbaru