email : oerban.com@gmail.com

34.1 C
Jambi City
Rabu, Agustus 10, 2022
- Advertisement -

Ribuan Liter Susu Terbuang Sia-sia di Inggris

Populer

swarnahttps://www.oerban.com
tulisan yang berkualitas akan menjadi lentera di gelapnya jalan kehidupan

London, Oerban.com – Ribuan liter susu terbuang sia-sia karena beberapa produsen susu Inggris menghadapi kenaikan biaya, kekurangan tenaga kerja dan kekurangan pengemudi truk yang membebani rantai pasokan, kata para petani.

Kekurangan tenaga kerja pasca-Brexit yang diperburuk oleh masalah global dari krisis COVID19 telah mendatangkan malapetaka di seluruh rantai pasokan, mulai dari bahan bakar, daging babi hingga unggas dan air kemasan, meningkatkan kekhawatiran bahwa pertumbuhan dapat terhenti.

Seorang peternak susu generasi keempat yang memiliki kawanan Friesian Holstein di Inggris Tengah terpaksa membuang 40.000 liter susu dalam dua bulan terakhir ketika tidak ada pengemudi yang datang untuk menjemputnya. “Ini tajam, menguras emosi ketika Anda memproduksi susu dan akhirnya Anda harus membuangnya dan harus pergi,” kata petani, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena kekhawatiran tentang dampak publisitas negatif pada kontraktor.

Petani itu terpaksa menghancurkan empat pengiriman susu dalam dua bulan terakhir karena kekurangan susu, meskipun sepanjang 45 tahun karirnya ia hanya ingat dua atau tiga kali sebelumnya – dan kemudian karena cuaca buruk. . Inggris memproduksi 15,3 miliar liter susu tahun lalu, jadi pasokan belum terancam, meskipun penghancuran susu menunjukkan skala masalah tenaga kerja yang mempengaruhi rantai pasokan di seluruh negeri .

Menurut Peter Alvis, presiden Royal Association of British Dairy Farmers, badan industri yang melobi atas nama peternak sapi perah, margin susu yang tipis dan sifat yang mudah rusak berarti guncangan pasokan dengan cepat dirasakan oleh peternak sapi perah.

“Saya tidak berpikir hal-hal dengan rantai pasokan global telah tenang setelah pandemi dan kekurangan driver HGV memiliki dampak besar,” katanya. Alvis menyatakan bahwa limbah susu sejauh ini masih terbatas pada beberapa kejadian, meskipun data yang akurat sulit diperoleh.

Sebagai indikasi tekanan pada industri susu, banyak peternak harus beralih ke layanan susu yang bermasalah, perusahaan kecil didirikan untuk membeli susu dengan harga lebih rendah dan mengangkutnya ke outlet lain dalam upaya untuk menghentikannya agar tidak dibuang.

Rob Huntbatch, 38, menyelamatkan susu dengan setengah harga normalnya dan mengubahnya menjadi dadih, dan biasanya memiliki waktu dua jam sejak seorang petani memanggilnya untuk mengambil susu sebelum dibuang.

Di Cheshire saja, Huntbatch menghemat 160.000 liter susu pada bulan September – meningkat 100.000 liter dibandingkan bulan sebelumnya – tetapi belum berhasil menghemat 80.000 liter. “Ini hanya puncak gunung es,” kata Huntbatch.

“Saya pikir itu akan lebih buruk di musim dingin, jika ada salju, pengemudi melambat dan itu akan berdampak lebih besar.” Ketidakpastian tentang transportasi susu dikombinasikan dengan meroketnya biaya bagi peternak. Pupuk yang digunakan untuk memberi makan sapi, harganya naik seiring dengan harga gas alam, dan harga listrik juga naik.

Henry Bloxham, seorang petani Staffordshire berusia 61 tahun yang memiliki 250 sapi, mengatakan harga pupuknya telah naik 150 sen dalam tiga minggu dan bahan bakar telah naik 10p per liter dalam minggu terakhir saja. Jika biaya berlanjut pada level saat ini, dia mengatakan dia akan mempertimbangkan untuk meninggalkan.

“Jika kami terus membayar biaya ini, musim panas mendatang Anda akan melihat eksodus massal peternak sapi perah,” katanya.

Sumber : Daily Sabah

- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Berita Terbaru