email : [email protected]

33.1 C
Jambi City
Senin, April 22, 2024
- Advertisement -

Senat AS Tegas Menolak Pemberhentian Penjualan F-16 ke Turki

Populer

Washington, Oerban.com – Senat AS pada hari Kamis dengan tegas menggagalkan upaya untuk memblokir penjualan jet tempur F-16 ke Turki, yang disetujui oleh pemerintahan Biden setelah Ankara meratifikasi bergabungnya Swedia ke dalam aliansi NATO.

Senat memberikan suara 79 berbanding 13 menentang resolusi penolakan penjualan yang diajukan oleh Senator Partai Republik Rand Paul.

Sebelumnya pada hari yang sama, Turki mengatakan AS telah mengirimkan rancangan surat penawaran dan penerimaan mengenai permintaannya untuk membeli jet tempur F-16 dan peralatan modernisasi.

Sebelum pemungutan suara, Paul mengkritik pemerintah Turki dan mengatakan bahwa membiarkan penjualan tersebut, yang disebutnya, akan semakin menguatkan perilaku buruk pemerintah Turki.

Pendukung penjualan tersebut mengatakan penting bagi AS untuk menepati janjinya kepada sekutu NATO tersebut.

Pemerintahan Biden secara resmi memberi tahu Kongres pada 26 Januari tentang niatnya untuk melanjutkan penjualan 40 pesawat Lockheed Martin F-16 dan hampir 80 peralatan modernisasi ke Turki senilai $23 miliar, sehari setelah Turki menyelesaikan sepenuhnya ratifikasi keanggotaan NATO di Swedia.

Proses berkepanjangan yang menguji hubungan AS dengan Turki dianggap final awal bulan ini ketika Kongres tidak memblokir penjualan tersebut dalam waktu 15 hari.

“Kementerian kami telah menerima rancangan surat penawaran dan penerimaan yang dikirim oleh AS untuk penjualan 40 unit F-16 Block-70 baru dan 79 perlengkapan modernisasi serta amunisi dan perlengkapannya. (Kami) telah memulai pemeriksaan dan evaluasi yang diperlukan, kata Juru Bicara Kementerian Pertahanan Turki Laksamana Muda Zeki Aktürk kepada wartawan.

Setelah Turki meninjau rancangan surat tersebut, para pejabat dari kedua negara diperkirakan akan bertemu untuk menyelesaikan kesepakatan tersebut.

Turki adalah salah satu operator jet F-16 terbesar, dengan armadanya terdiri lebih dari 200 model lama Block 30/40/50.

Baca juga  PBB Berencana Salurkan Gandum Asal Ukraina Guna Penuhi Pangan Dunia

Hubungan antara kedua sekutu NATO tersebut telah memperoleh momentum signifikan yang dapat mereka manfaatkan, kata Senator AS Chris Murphy pekan lalu setelah pertemuan dengan Presiden Recep Tayyip Erdoğan dan Menteri Luar Negeri Hakan Fidan.

Turki pertama kali meminta untuk melakukan pembelian pada Oktober 2021.

Turki sebelumnya mencari jet tempur F-35 yang lebih canggih dari Lockheed Martin, tetapi AS menghapusnya dari program multinasional untuk membeli, dan membantu mengembangkan dan membangun pesawat perang tersebut pada tahun 2019 setelah negara tersebut memperoleh S-400 dari Rusia.

AS berargumen bahwa sistem pertahanan rudal udara menimbulkan risiko terhadap jet tempur canggih tersebut, sedangkan Turki bersikeras bahwa sistem tersebut tidak akan diintegrasikan ke dalam sistem NATO. Turki telah memesan sekitar 100 F-35 dan perusahaannya sedang membangun sekitar 900 suku cadang untuk jet tempur tersebut.

Undang-Undang Pengendalian Ekspor Senjata AS memberi Kongres hak untuk menghentikan penjualan senjata dalam jumlah besar dengan mengeluarkan resolusi penolakan di Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat. Meskipun undang-undang tersebut telah berlaku selama setengah abad, tidak ada resolusi yang lolos dari Kongres dan lolos dari veto presiden.

Swedia dan Finlandia mengajukan permohonan untuk bergabung dengan NATO setelah Rusia menginvasi Ukraina pada Februari 2022. Meskipun keanggotaan Finlandia telah ditetapkan tahun lalu, tawaran Swedia ditolak oleh Turki dan Hongaria.

Semua anggota NATO harus menyetujui permohonan dari negara-negara yang ingin bergabung dengan aliansi tersebut.

Parlemen Hongaria menyetujui aksesi Swedia minggu ini, menyelesaikan rintangan terakhir sebelum langkah bersejarah negara Nordik yang netralitasnya bertahan selama dua perang dunia dan konflik Perang Dingin yang membara.

Proses berkepanjangan mengenai F-16 membuat Turki memulai diskusi untuk membeli jet Eurofighter Typhoon.

Baca juga  Torpedo Kelas Berat Buatan Turki AKYA Menyelesaikan Uji Tembak

Turki mengumumkan pada bulan November bahwa pihaknya sedang melakukan pembicaraan dengan Inggris dan Spanyol untuk membeli 40 jet Eurofighter, meskipun Jerman keberatan dengan gagasan tersebut. Ankara telah mendesak Jerman untuk sejalan dengan semangat NATO.

Terlepas dari kenyataan bahwa AS telah melanjutkan penjualan F-16, Turki tetap mempertahankan minatnya untuk membeli pesawat tempur yang dibangun oleh konsorsium Jerman, Inggris, Italia dan Spanyol, yang diwakili oleh Airbus, BAE Systems dan Leonardo, seorang pejabat Kementerian Pertahanan Turki. katanya awal bulan ini.

Ingin meningkatkan angkatan udaranya, Turki juga mengembangkan pesawat tempur nasional generasi kelima miliknya sendiri, bernama KAAN, yang melakukan penerbangan perdananya bulan lalu.

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru