email : oerban.com@gmail.com

25.1 C
Jambi City
Senin, Desember 4, 2023
- Advertisement -

Soal Pembantaian Sekolah di Gaza, Ini Pernyataan Hamas terkait Perbuatan Israel

Populer

Oerban.com – Kelompok Palestina Hamas menyatakan pada hari Sabtu (18/11/2023) bahwa Israel akan menghadapi pertanggungjawaban atas pembantaian di sebuah sekolah yang berafiliasi dengan PBB di kamp pengungsi Jabalia di Jalur Gaza utara.

‚ÄúKami tidak akan meninggalkan tanah ini, dan Anda (Israel) cepat atau lambat akan dimintai pertanggungjawaban atas pembantaian Anda di Sekolah Al-Fakhoura dan kejahatan berkelanjutan Anda terhadap anak-anak dan warga sipil,‚ÄĚ katanya melalui Telegram.

‚ÄúPuluhan orang menjadi martir dan terluka dalam pembantaian ini, ditambah dengan ratusan pembantaian yang dilakukan dengan sengaja oleh pendudukan dengan perencanaan yang matang, mengambil keuntungan dari lampu hijau yang diberikan oleh pemerintah Amerika dan sikap diam yang memalukan dari komunitas internasional,‚ÄĚ kata Hamas. ‚ÄúKami akan tetap berada di tanah ini, dan tidak akan ada imigrasi paksa setelah hari ini.‚ÄĚ

Baca juga: Israel Bom Sekolah Al-Fakhoura di Gaza Utara, 80 Orang Dinyatakan Tewas

‚ÄúTidak peduli betapapun memalukannya pembantaian dan kejahatan yang telah Anda lakukan, suatu hari akan tiba ketika Anda akan dimintai pertanggungjawaban terhadap keadilan dan kebenaran, dan Anda tidak akan bisa lepas dari konsekuensinya, cepat atau lambat,‚ÄĚ tambahnya.

Sebelumnya pada hari Sabtu, sumber medis dan lokal Palestina mengatakan kepada Anadolu Agency (AA) bahwa tentara Israel mengebom sekolah di Kota Gaza dalam serangan yang menewaskan dan melukai puluhan warga sipil yang mengungsi di sekolah tersebut, yang berafiliasi dengan UN Relief and Works Badan Pengungsi (UNRWA).

Sekolah tersebut telah melindungi ribuan warga sipil yang kehilangan tempat tinggal yang lolos dari pemboman hebat sejak 7 Oktober.

Sejak Israel mulai membombardir Gaza pada 7 Oktober, lebih dari 12.300 warga Palestina telah terbunuh, termasuk lebih dari 8.300 wanita dan anak-anak, dan lebih dari 30.000 orang terluka, menurut angka terbaru.

Baca juga  Anis Matta: AS Dan Eropa Tak Perlu Lagi Bayar Hutang Budi ‚ÄėHolocaust‚Äô

Ribuan bangunan, termasuk rumah sakit, masjid dan gereja, juga telah rusak atau hancur akibat serangan udara dan darat yang tiada henti dari Israel terhadap wilayah kantong yang terkepung tersebut.

Blokade Israel juga telah memutus pasokan bahan bakar, listrik, dan air ke Gaza, serta mengurangi pasokan bantuan hingga hanya sedikit.

Sementara itu, korban tewas di Israel adalah sekitar 1.200 orang, menurut angka resmi.

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru