email : oerban.com@gmail.com

25.1 C
Jambi City
Senin, Desember 4, 2023
- Advertisement -

Tuntut Kondisi Kerja yang Lebih Baik, Para Karyawan Starbucks Mogok Massal

Populer

Washington, Oerban.com – Para pekerja di ratusan gerai Starbucks di seluruh Amerika Serikat melakukan mogok kerja selama satu hari pada “Hari Piala Merah”, yang dianggap sebagai salah satu hari tersibuk bagi jaringan kopi global tersebut, mereka meminta kondisi kerja yang lebih baik, menurut Serikat Pekerja.

Pemogokan ini terjadi pada acara Hari Piala Merah di jaringan kedai kopi tersebut, di mana Starbucks membagikan cangkir bertema liburan berwarna merah yang dapat digunakan kembali secara gratis kepada pelanggan saat membeli kopi.

Starbucks mengatakan pada hari Kamis bahwa tokonya di AS “buka”, dan menambahkan bahwa “beberapa lusin toko dengan beberapa mitra (sedang) melakukan pemogokan,” namun lebih dari separuh toko tersebut buka pagi ini, “melayani pelanggan.”

Baca juga: MoodyÔÇÖs Turunkan Peringkat Utang AS, Ini Respons Menkeu AS

Sekitar selusin pekerja berjaga di luar gerai Starbucks Astor Place di kampus Universitas New York sambil meneriakkan ÔÇťtidak ada kontrak, tidak ada kopiÔÇŁ dan sajak lainnya. Sementara itu, Astor Place terus dipenuhi oleh staf NYU dan mahasiswa yang memesan.

Hari Piala Merah biasanya menjadi pendorong utama lalu lintas toko, dengan data Placer.ai menunjukkan bahwa kunjungan ke toko Starbucks AS pada hari itu tahun lalu melonjak 94% dibandingkan rata-rata harian selama setahun penuh.

Workers United, yang mewakili lebih dari 9.000 karyawan Starbucks di sekitar 360 toko di AS, mengatakan acara tersebut adalah salah satu “hari yang paling sulit dan kekurangan staf,” karena pesanan minuman menumpuk dan karyawan akhirnya menerima pelecehan karena frustrasi. pelanggan dalam waktu tunggu yang lama.

Mary Boca, 22, Astor Place, New York, seorang barista, mengatakan dia ingin melihat gaji yang lebih tinggi dan lebih banyak staf di Starbucks.

“Saya telah mendengar manajer kami mengatakan mereka perlu mempekerjakan 12 orang. Pada periode puncak, banyak orang yang harus dikeluarkan.”

Boca mengatakan bahwa lokasinya di Starbucks tidak memperbolehkan pelanggan memberi tip, sehingga dia tidak mendapat tambahan $100 di setiap gajinya.

Edwin Palma Solis, 24, seorang pekerja di Astor Place, mengatakan ketidakmampuan pelanggan untuk memberi tip di toko telah menghalangi beberapa calon karyawan untuk bergabung dengan lokasi tersebut.

Starbucks memiliki hampir 10.000 lokasi milik perusahaan di AS, dan menurut perusahaan tersebut, kurang dari 3% dari toko tersebut diwakili oleh serikat pekerja.

Tahun lalu, para pekerja di lebih dari 100 lokasi Starbucks milik perusahaan AS mengadakan mogok kerja satu hari pada hari Piala Merah.

Awal bulan ini, Starbucks mengatakan akan menaikkan upah per jam untuk pekerja ritelnya di AS setidaknya sebesar 3% mulai tahun 2024, yang dikritik oleh para karyawan, menyebutnya “tuli nada” mengingat peningkatan pendapatan Starbucks sebesar 11% pada kuartal keempat dan kenaikan upah baru-baru ini yang dimenangkan oleh pekerja mobil.

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru