email : oerban.com@gmail.com

29.3 C
Jambi City
Kamis, Februari 9, 2023
- Advertisement -

Turki akan Bersihkan Teroris di Wilayah Selatan Negara itu

Populer

Istanbul, Oerban.com – Türki akan mengambil langkah-langkah yang diperlukan melawan teroris dan tidak akan mengizinkan kelompok teroris apa pun di perbatasan selatannya, kata sebuah pernyataan yang dirilis setelah pertemuan Dewan Keamanan Nasional (MGK), Kamis.

MGK, yang diketuai oleh Presiden Recep Tayyip Erdoğan di ibu kota Ankara, berfokus pada potensi operasi darat yang menargetkan teroris di Suriah.

Memperhatikan bahwa satu-satunya target operasi kontraterorisme militer Turki di perbatasan selatannya adalah kelompok teroris, pernyataan MGK menyoroti bahwa pertemuan tersebut memberi tahu dewan tentang operasi yang sedang berlangsung dan direncanakan terhadap semua kelompok teroris.

Pernyataan tersebut juga mencatat bahwa Türki tidak akan mentolerir beberapa aktor, yang sering menggunakan kebohongan dan pencemaran nama baik terhadap negara, untuk menargetkan pasukan keamanan Turki.

Bulan lalu, Presiden Erdogan mengisyaratkan operasi darat di Irak utara dan Suriah utara untuk menghilangkan ancaman teroris, menambahkan bahwa Türki tidak akan tinggal diam melawan terorisme.

Pernyataannya muncul setelah Türki meluncurkan Operasi Claw-Sword, kampanye udara lintas batas melawan kelompok teroris PKK dan cabang Suriahnya YPG, yang memiliki tempat persembunyian ilegal melintasi perbatasan Irak dan Suriah di mana mereka merencanakan serangan di tanah Turki.

Dukungan untuk TRNC
Sementara itu, pernyataan MGK juga menegaskan kembali dukungan Ankara untuk Republik Turki Siprus Utara (TRNC) dan Siprus Turki, sebagaimana menyerukan Yunani untuk mendukung militerisasi pulau-pulau dengan status demiliterisasi.

Türki mengharapkan Yunani, yang acuh tak acuh terhadap seruan Ankara untuk berdialog, untuk mengakhiri pelanggarannya terhadap pulau-pulau dengan status demiliterisasi, pernyataan itu menggarisbawahi.

Ankara mengatakan Yunani telah membangun kehadiran militer yang melanggar perjanjian yang menjamin status pulau-pulau Aegean yang tidak bersenjata. Ia berpendapat pulau-pulau itu diserahkan ke Yunani dengan syarat mereka tetap didemiliterisasi.

Athena membalas bahwa pulau-pulau itu, yang telah ditempatkan selama beberapa dekade dan berada dalam jarak serang yang dekat dari armada pendarat besar Turki, tidak dapat dibiarkan tanpa pertahanan.

Mulai dari Perjanjian London pada tahun 1913, militerisasi pulau-pulau Aegean timur dibatasi dan status demiliterisasinya dikukuhkan dengan penandatanganan Perjanjian Lausanne pada tahun 1923. Pakta Lausanne membangun keseimbangan politik antara kedua negara dengan menyelaraskan kepentingan vital , termasuk yang ada di Laut Aegea. Perjanjian Paris 1947, yang menyerahkan kepulauan Dodecanese dari Italia ke Yunani, juga menegaskan status demiliterisasinya.

Sejak tahun 1960-an, 21 dari 23 pulau berstatus non-militer telah dipersenjatai oleh Yunani. Di antara pulau-pulau bersenjata adalah Kreta, Lemnos, Chios, Samos, Kos, Rhodes, dan Lesbos. Bertekad untuk tidak mengkompromikan hak dan kepentingannya, Ankara mengatakan akan mempertahankan pendiriannya dalam agenda dengan menarik perhatian pada fakta bahwa pulau-pulau tersebut, yang seharusnya berstatus non-militer, telah dipersenjatai.

Selain perjanjian Lausanne dan Paris, Yunani bertindak melawan hukum internasional dengan mempertahankan angkatan bersenjata di kepulauan Aegean timur, termasuk keputusan enam negara tahun 1914 dan perjanjian lain yang ditandatangani tahun 1932.

Sumber : Daily Sabah

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru