email : oerban.com@gmail.com

32.2 C
Jambi City
Jumat, September 24, 2021
- Advertisement -

Wabah Tikus Melanda Australia

Populer

Canberra, Oerban.com – Sebidang tanah yang luas di New South Wales Australia terancam oleh wabah tikus yang oleh pemerintah negara bagian digambarkan sebagai “benar-benar belum pernah terjadi sebelumnya.” Berapa jutaan hewan pengerat telah memenuhi dataran pertanian di seluruh negara bagian itu masih merupakan dugaan. Mereka berlarian di lantai gudang, suara garukan dari langit-langit, rumah dan tanaman hancur.

“Saat ini kami berada pada titik kritis di mana jika kami tidak secara signifikan mengurangi jumlah tikus yang berada dalam proporsi wabah pada musim semi, kami menghadapi krisis ekonomi dan sosial yang absolut di pedesaan dan regional New South Wales,” Menteri Pertanian Adam Marshall berkata bulan ini.

Bruce Barnes mengatakan dia bertaruh dengan menanam tanaman di pertanian keluarganya di dekat pusat kota Gerbang Bogan di New South Wales. “Kami hanya menabur dan berharap,” katanya.

Risikonya adalah tikus akan mempertahankan jumlah mereka selama musim dingin di belahan bumi selatan dan memakan gandum, barley dan kanola sebelum bisa dipanen.

Petani NSW, asosiasi pertanian teratas negara bagian, memperkirakan wabah akan menghapus lebih dari AU $ 1 miliar ($ 775 juta) dari nilai panen musim dingin.

Kawanan tikus pengerat yang menjadi wabah. Sumber : Daily Sabah

Pemerintah negara bagian telah memesan 5.000 liter (1.320 galon) racun terlarang Bromadiolon dari India. Regulator pemerintah federal belum menyetujui aplikasi darurat untuk menggunakan racun di sekeliling tanaman. Para pengamat khawatir racun itu tidak hanya akan membunuh tikus, tetapi juga hewan yang memakannya termasuk elang baji dan hewan peliharaan keluarga.

“Kami harus melalui jalur ini karena kami membutuhkan sesuatu yang berkekuatan super, setara dengan napalm untuk meledakkan tikus-tikus ini hingga terlupakan,” kata Marshall.

Wabah ini merupakan pukulan kejam bagi para petani di negara bagian terpadat di Australia yang telah dilanda kebakaran, banjir, dan gangguan pandemi dalam beberapa tahun terakhir, hanya untuk menghadapi momok baru dari tikus rumahan yang diperkenalkan, atau Mus musculus.

Penasihat pemerintah yang sama yang telah membantu petani mengatasi kekeringan, kebakaran, dan banjir kembali untuk membantu orang mengatasi stres tikus. Yang terburuk terjadi setelah gelap, ketika jutaan tikus yang bersembunyi dan tidak aktif di siang hari menjadi aktif.

Baca juga  Semangat Pertanian Ramah Lingkungan, Petani Kabupaten Kampar Kembangkan Agens Pengendali Hayati
Baca juga  WARGA KERINCI DISERANG BABI HUTAN DI RUMAHNYA SENDIRI

Pada siang hari, krisis tidak terlalu terlihat. Petak-petak jalan dipenuhi tikus-tikus terjepit dari malam sebelumnya, tetapi burung-burung segera mengambil bangkai itu. Tumpukan jerami hancur karena hewan pengerat rakus yang bersembunyi jauh di dalam. Mengangkat selembar besi tua yang tergeletak di paddock akan membuat lusinan tikus berlarian. Trotoar dipenuhi bangkai tikus yang memakan umpan beracun.

Tapi yang konstan, baik siang maupun malam, adalah bau urin tikus dan daging yang membusuk. Bau adalah keluhan terbesar orang-orang Australia atas wabah tikus ini.

“Anda menghadapinya sepanjang hari. Anda keluar memancing, mencoba yang terbaik untuk mengelola situasi, lalu pulang dan hanya bau tikus mati, ”kata Jason Conn, petani generasi kelima dekat Wellington di pusat New South Wales.

“Mereka ada di rongga atap rumah Anda. Jika rumah Anda tidak tertutup rapat, mereka berada di tempat tidur dengan Anda. Orang-orang digigit di tempat tidur, ”kata Conn. “Itu tidak mengalah, itu sudah pasti.”

Colin Tink memperkirakan dia menenggelamkan 7.500 tikus dalam satu malam minggu lalu dalam perangkap yang dia pasang dengan mangkuk makanan ternak penuh air di pertaniannya di luar Dubbo.

“Saya pikir saya mungkin mendapatkan beberapa ratus. Saya tidak berpikir saya akan mendapatkan 7.500, “kata Tink. Barnes mengatakan bangkai tikus dan kotoran di atap mencemari tangki air petani, dan hal itu membuat banyak petani menjadi sakit.

Tikus sudah berada di bal jerami Barnes. Dia melawan mereka dengan umpan seng fosfida, satu-satunya pengendali kimiawi legal untuk tikus yang digunakan dalam pertanian skala luas di Australia. Dia berharap embun beku musim dingin akan membantu menahan angka-angka itu.

Para petani seperti Barnes mengalami empat tahun kemarau panjang sebelum tahun 2020 membawa musim yang baik serta banjir terparah yang dialami beberapa bagian New South Wales dalam setidaknya 50 tahun. Tapi pandemi membawa kekeringan tenaga kerja. Buah dibiarkan membusuk di pohon karena backpacker asing yang menyediakan tenaga kerja musiman tidak ada.

Penyakit dan kekurangan makanan diperkirakan memicu penurunan populasi yang dramatis karena tikus memakan diri mereka sendiri, melahap yang sakit, lemah, dan keturunannya sendiri.

Peneliti pemerintah Steve Henry, yang agensinya sedang mengembangkan strategi untuk mengurangi dampak tikus pada pertanian, mengatakan masih terlalu dini untuk memprediksi kerusakan apa yang akan terjadi pada musim semi.

Dia bepergian ke seluruh negara bagian untuk mengadakan pertemuan komunitas, terkadang dua kali sehari, untuk membahas masalah tikus. “Orang-orang lelah berurusan dengan tikus,” kata Henry.

Baca juga  Apresiasi Kerja dan Program Kementrian PUPR, DPR akan Dorong Penambahan Anggaran 
Baca juga  Semangat Pertanian Ramah Lingkungan, Petani Kabupaten Kampar Kembangkan Agens Pengendali Hayati

Sumber : Daily Sabah

- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Berita Terbaru