email : [email protected]

33.1 C
Jambi City
Senin, April 22, 2024
- Advertisement -

Bank Dunia Prediksi Pertumbuhan Ekonomi Melambat di Asia Timur dan Pasifik pada Tahun 2024

Populer

Oerban.com – Bank Dunia mengatakan dalam sebuah laporan pada hari Senin bahwa Pertumbuhan ekonomi di kawasan Asia Timur dan Pasifik diperkirakan turun menjadi 4,5% tahun ini dari 5,1% pada tahun 2023. Kondisi ini merupakan dampak dari suku bunga yang lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama, kebijakan industri, dan faktor dalam negeri yang mencakup tingginya utang pemerintah dan swasta.

Hutang, hambatan perdagangan dan ketidakpastian kebijakan menumpulkan dinamisme perekonomian di kawasan ini dan pemerintah perlu berbuat lebih banyak untuk mengatasi masalah jangka panjang seperti lemahnya jaring pengaman sosial dan rendahnya investasi di bidang pendidikan, kata laporan itu.

Perekonomian di Asia tumbuh lebih lambat dibandingkan sebelum pandemi, namun lebih cepat dibandingkan negara-negara lain di dunia. Pemulihan perdagangan global – perdagangan barang dan jasa hanya tumbuh sebesar 0,2% pada tahun 2023 namun diperkirakan akan tumbuh sebesar 2,3% pada tahun ini – dan pelonggaran kondisi keuangan karena bank sentral memangkas suku bunga akan membantu mengimbangi melemahnya pertumbuhan di Tiongkok.

“Laporan ini menunjukkan bahwa kawasan ini memiliki kinerja yang lebih baik dibandingkan negara-negara lain di dunia, namun potensi yang dimilikinya masih kurang,” kata Aaditya Mattoo, kepala ekonom Bank Dunia untuk Asia Timur dan Pasifik, dalam sebuah pengarahan online.

“Perusahaan-perusahaan terkemuka di kawasan ini tidak memainka peran yang seharusnya,” tambahnya.

Risiko utamanya adalah Bank Sentral AS (Fed) dan bank sentral besar lainnya mungkin akan mempertahankan suku bunga lebih tinggi dibandingkan sebelum pandemi. Dampak lainnya berasal dari hampir 3.000 tindakan yang mendistorsi perdagangan, seperti tarif atau subsidi yang lebih tinggi, yang diberlakukan pada tahun 2023, kata laporan itu.

Baca juga  IMF bersama Bank Dunia akan Tingkatkan Kerja Sama di Bidang Iklim, Utang, dan Transisi Digital

Sebagian besar kebijakan tersebut ditetapkan oleh negara-negara industri besar seperti Amerika Serikat, Tiongkok, dan India.

Partai Komunis Tiongkok yang berkuasa telah menetapkan target resmi pertumbuhan sekitar 5% tahun ini, sedikit di bawah laju tahunan sebesar 5,2% pada tahun lalu.

Bank Dunia memperkirakan pertumbuhan akan melambat menjadi 4,5%.

“Tiongkok bertujuan untuk melakukan transisi ke jalur pertumbuhan yang lebih seimbang, namun upaya untuk memicu pendorong permintaan alternatif terbukti sulit,” kata laporan tersebut.

Mattoo mengatakan Beijing masih punya cara untuk mengalihkan perekonomiannya dari ketergantungan pada konstruksi real estate untuk mendorong aktivitas bisnis dan hanya menghabiskan lebih banyak uang tidak akan menyelesaikan masalah.

“Tantangan bagi Tiongkok adalah memilih kebijakan yang efisien,” katanya. “Stimulus fiskal tidak akan memperbaiki ketidakseimbangan struktural,” katanya. Yang dibutuhkan adalah peningkatan kesejahteraan sosial dan program-program lain yang memungkinkan rumah tangga membelanjakan lebih banyak uang, sehingga meningkatkan permintaan yang kemudian akan mendorong dunia usaha untuk berinvestasi.

Kawasan ini bisa menjadi jauh lebih baik dengan peningkatan produktivitas dan efisiensi yang lebih besar, kata Mattoo.

Vietnam, misalnya, menarik investasi asing dalam jumlah besar sebagai tujuan favorit bagi produsen asing, namun tingkat pertumbuhannya sekitar 5% masih di bawah potensinya.

“Bangga bahwa Vietnam tumbuh sebesar 5% mencerminkan rendahnya prestasi yang tidak seharusnya membuat kita gembira,” kata Mattoo dalam pengarahan daring.

Salah satu masalah utama yang disoroti dalam laporan ini adalah lambatnya peningkatan produktivitas, kata laporan tersebut. Perusahaan-perusahaan terkemuka di Asia tertinggal jauh dibandingkan para pemimpin di negara-negara maju, khususnya di bidang teknologi.

Laporan ini menyalahkan pemerintah karena menerapkan pembatasan investasi yang menghalangi perusahaan asing memasuki wilayah-wilayah penting perekonomian regional, kebutuhan untuk membangun keterampilan dan lemahnya manajemen. Membuka lebih banyak persaingan dan berinvestasi lebih banyak dalam pendidikan akan membantu, katanya.

Baca juga  Peru Deklarasi Darurat Lingkungan atas Tumpahan Minyak di Pantai

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru