email : oerban.com@gmail.com

33.2 C
Jambi City
Sabtu, Juni 19, 2021
- Advertisement -

Beberapa Tips Untuk Menguasai Pola Pikir

Populer

Kota Jambi, Oerban.com – Para Ahli berpendapat, pikiran merupakan faktor penting dalam mengendalikan hidup seseorang. Pikiran juga yang menentukan apa-apa yang akan kita lakukan dalam menjalankan hidup sehari-hari maupun memecahkan masalah. Orang bijak juga berkata, barangsiapa yang bisa menguasai pola pikirnya maka dia akan menguasai hidupnya secara utuh.

Namun, menguasai pola pikir bukanlah hal yang mudah. Ada banyak hal yang tidak kita inginkan silih berganti hadir dan membuat kita memikirkannya. Dalam sains, ilmu tentang pikiran termasuk ke dalam fiksi ilmiah. Sesuatu yang kita pikirkan akan berdampak pada apa yang kita kerjakan, baik pikiran positif maupun negatif, keduanya ternyata bisa dikuasai loh. Dengan mampu menguasai pola pikir, kita akan membuat hidup menjadi lebih baik. Dikutip dari laman healthline.com, berikut beberapa tips untuk menguasai pola pikir.

Terima pikiran yang tidak diinginkan

Sebelum memahami lebih jauh, kita perlu mengklasifikasikan pikiran mana yang ingin kita ubah. Umumnya, manusia memang memiliki dua hal, pikiran positif maupun negatif. Kita memang cenderung kurang menerima pikiran negatif, namun, hal bukan berarti hidup kita berakhir, karena kita juga kadang memerlukannya untuk bisa menjadi lebih positif.

Diantara tanda-tanda pola pikir negatif diantaranya, sesuatu yang membuat kita merenung atau pikiran berulang

self-talk negatif, bias kognitif atau kesalahan dalam berpikir yang dapat memengaruhi pilihan atau interaksi, serta pandangan pesimis yang berulang-ulang. Hal pertama yang perlu dilakukan untuk mengatur pola pikir adalah menerima pikiran negatif tersebut.

Kita mungkin sedang berada dalam situasi yang sulit, pekerjaan yang terancam hilang, anak-anak yang selalu membuat masalah, bahkan hubungan suami-istri yang tidak baik-baik saja. Penerimaan pada kondisi dapat dilakukan dengan mengatakan pada diri sendiri bahwa kita menerima masalah tersebut dan melihat sisi baik dari itu.

Meditasi

Baca juga  Rekomendasi Makanan yang Cocok Bagi Penderita Diabetes
Baca juga  MADU : HADIAH PENYEMBUHAN DARI ALLAH BAGI MANUSIA

Cara lain untuk menguasai pola pikir adalah meditasi. meditasi tidak benar-benar membantu mengendalikan pikiran, terutama ketika kita baru memulai. Namun, secara perlahan meditasi akan membantu menguasai pola pikir. 

Triknya terletak pada belajar bagaimana mendudukan  pikiran yang tidak kita inginkan. Kita pusatkan diri pada pikiran tersebut, kemudian melepaskannya secara perlahan, hal ini yang membantu kita keluar dari pikiran yang tidak diinginkan.

Dengan begitu saja, kita telah mendapatkan kembali kendali. Prinsipnya, semakin banyak bermeditasi, semakin mudah untuk membiarkan pikiran yang tidak diinginkan berlalu begitu saja. Meditasi menawarkan manfaat lain selain meningkatkan kontrol kesadaran, ia juga dapat meredakan intensitas emosi dan stres negatif, meningkatkan ketahanan dan kasih sayang, dan bahkan membantu memperlambat penurunan kognitif terkait usia.

Ubah perspektif

Memgubah perspektif dapat dilakukan dengan self talk (berbicara pada diri sendiri). Namun, ada cara khusus. Jika biasanya kita berbicara sebagai orang pertama (saya), maka cobalah untuk mengubahnya dengan perspektif orang ketiga.

 Jika kita terbiasa mengatakan “saya merasa ini cobaan yang sulit, tetapi saya telah melalui hal yang lebih buruk, jadi saya pasti bisa mengatasi ini juga.” Lalu ubahlah menjadi “saya tahu kamu merasa sedih sekarang, tetapi kamu telah bekerja keras untuk mengatasi tantangan sebelumnya. Saya tahu kamu juga memiliki kekuatan untuk menghadapi masalah baru ini. ”

Melihat situasi dari sudut pandang yang baru ini seringkali membuat lebih mudah untuk melihat gambaran penuh, bukan hanya efek yang paling langsung.Kedua, secara sadar memilih untuk memeriksa situasi dari sudut pandang orang ketiga membantu Anda menginterupsi pikiran yang berputar-putar dan mengeksplorasi perasaan Anda secara produktif.

Mengubah perspektif Anda membantu mengelabui pikiran Anda untuk menganggap diri Anda sebagai orang lain, memberi Anda jarak dari kesulitan Anda sendiri. Ini juga bermanfaat dalam hal menyemangati diri sendiri, karena orang juga cenderung lebih mudah menerima dukungan dari luar daripada dorongan dari dalam.

Fokus pada hal-hal positif

Baca juga  Kandungan dan Manfaat Buah Apel yang Harus Kamu Ketahui
Baca juga  Setelah Di Vaksin, Apakah Seseorang Tetap Dapat Menularkan Virus Corona?

Berpikir positif tidak berarti berpura-pura tidak ada yang salah, mengabaikan masalah, atau gagal mempertimbangkan solusi yang bermanfaat. Sebaliknya, ini melibatkan menempatkan putaran yang lebih positif pada pikiran negatif kita – melihat sisi baiknya, menemukan alasan mengapa kita tidak perlu melihatnya dari sisi negatif saja.

Membingkai ulang tidak akan mengubah hasil sebenarnya dari suatu situasi, tetapi itu dapat mengubah perasaan tentang keadaan. Katakanlah kamu  jatuh dari sepeda saat berlatih untuk balapan. Kamu tidak mengalami cedera yang mengancam nyawa, tetapi pergelangan kakimu patah.

Ini membuat kamu keluar dari tim latihan selama beberapa minggu, membuat kamu kecewa dan kesal dengan diri sendiri karena mengendarai dengan ceroboh.Menyalahkan diri sendiri kemungkinan hanya akan membuat kamu merasa lebih buruk. Namun, welas asih dapat membantumu menerima kekecewaan dengan tenang dan mengalihkan perhatian kamu ke kesempatan berikutnya.

Mungkin kamu bisa memuji diri sendiri karena selalu mengenakan helm, mengatakan kepada diri sendiri bahwa kamu akan lebih siap untuk balapan tahun depan, atau merasa bersyukur tidak merusak apa pun.

Menulis

Mengekspresikan pikiran secara tertulis mungkin tidak mengubah kerangka berpikir kita dengan segera, tetapi ini dapat membantu meningkatkan kendali atas perasaan yang tidak diinginkan.

Tindakan sederhana menuliskan sebuah pikiran seringkali cukup untuk mengurangi intensitasnya. Mungkin terasa menakutkan untuk secara langsung menantang dan menerima kesusahan, tetapi menuliskan perasaan itu di atas kertas memungkinkan kita untuk mengakuinya secara tidak langsung.

Jika kita ingin menjaga jarak lebih jauh dari pikiran yang mengganggu, kita dapat mencoba menuliskannya dalam bentuk naratif, seolah-olah menceritakan sebuah kisah.

Menulis dapat membantu merasa lebih nyaman dalam mengekspresikan emosi yang sulit. Akhirnya, pikiran-pikiran yang tidak diinginkan tersebut dapat memicu lebih sedikit respons rasa takut, dan kita mungkin tidak merasakan kesusahan yang sama ketika muncul.

Coba selesaikan sesi meditasi  menulis jurnal harian selama 15 menit. Kamu dapat menulis tentang pikiran apa pun, positif atau negatif, yang muncul selagi masih segar di benakmu. Membuat jurnal juga akan  membantumu menemukan pola pikiran atau perilaku yang negatif.

Selain hal-hal diatas, kita dapat menguasai pola pikir kita dengan penerapan gaya hidup sehat. Biasakan tidur yang berkualitas, makan makanan bergizi, hubungan sosial yang positif, meluangkan waktu untuk relaksasi atau bahkan pergi ke terapis.

Editor : Renilda Pratiwi

Baca juga  KATA-KATA KEJAM DOKTER, MAMPU MENGURANGI GEJALA PENYAKIT ANOREKSIA
- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Berita Terbaru