email : [email protected]

33.2 C
Jambi City
Selasa, Mei 21, 2024
- Advertisement -

Dokter di Sudan Mogok Massal, Kondisi Kesehatan Kian Memburuk

Populer

Port Sudan, Oerban.com – Kota pesisir Port Sudan yang dikuasai tentara telah menjadi tempat perlindungan dari perang yang berkecamuk di barat, tetapi sistem kesehatannya hampir runtuh karena pemadaman listrik dan pasokan yang langka – dan kekurangan staf sekarang diperburuk oleh dokter yang mogok.

Dokter dan perawat di kota Laut Merah mengatakan mereka belum dibayar selama empat bulan, karena anggaran pemerintah Sudan telah hancur oleh pertempuran antara tentara dan paramiliter Pasukan

“Ini melelahkan, ada banyak pasien dan ada banyak penderitaan,” kata Omar al-Saeed, seorang perawat yang mogok di rumah sakit pendidikan Port Sudan.

“Kami hanya menuntut mereka membayar orang dengan sesuatu yang kecil sehingga mereka bisa terus berjalan.”

Perang pecah pada bulan April, empat tahun setelah penggulingan mantan Presiden Omar al-Bashir selama pemberontakan rakyat. Ketegangan antara tentara dan RSF, yang bersama-sama melakukan kudeta pada tahun 2021, meletus karena ketidaksepakatan tentang rencana transisi ke pemerintahan sipil.

Menurut PBB, lebih dari 100.000 orang telah melarikan diri ke Port Sudan, mengisi rumah sakit dan tempat penampungan kota yang sudah padat, sementara pertempuran difokuskan di Khartoum dan bagian barat negara itu.

Kepala bantuan PBB Martin Griffiths telah memperingatkan bahwa perang itu memicu “darurat kemanusiaan dengan proporsi epik” di Sudan dan bahwa beberapa penyakit, termasuk malaria, campak, dan demam berdarah, sedang meningkat.

Rumah sakit Sudan telah lama kekurangan dana, dan pemogokan oleh staf medis sering terjadi. Perang, di mana banyak rumah sakit di daerah pertempuran telah rusak, telah membuat sistem bertekuk lutut.

Dokter di Port Sudan harus bergulat dengan pemadaman listrik, kelembaban yang intens dan kekurangan obat-obatan, sementara pasien tetap dalam batas-batas dekat meskipun banyak yang memiliki penyakit pernapasan, kata pejabat rumah sakit.

Baca juga  LSM Turki Berikan Bantuan pada Pengungsi Terdampak Konflik Sudan

“Kami berada dalam krisis, kami berdoa agar Tuhan meringankannya pada kami,” kata Ayat Mohamed, supervisor di pusat medis Dar Abnaa Al-Shamal, yang berurusan dengan limpahan dari rumah sakit dengan staf yang mogok.

Sumber: Reuters

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru