email : oerban.com@gmail.com

22.7 C
Jambi City
Jumat, Desember 2, 2022
- Advertisement -

Efek Kecemasan pada Tubuh

Populer

Kota Jambi, Oerban.com -Perasaan cemas merupakan situasi normal yang dialami seseorang dalam hidup. Mislanya saja kamu mengalami cemas saat berbicara dengan seseorang yang kamu suka atau atau kamu tiba-tiba cemas saat akan wawancara kerja.

Dalam jangka pendek, kecemasan meningkatkan pernapasan dan detak jantung, memusatkan aliran darah ke otak dan saat itu terjadi, kita membutuhkannya. Respons ini akan mempermudah saat kita menghadapi situasi yang sama.

Namun, tahukah kamu sahabat, jika terlalu sering hal ini akan membuatmu merasa pusing dan mual. Kecemasan yang berlebihan atau terus-menerus dapat berdampak buruk pada kesehatan fisik dan mental loh.

Gangguan kecemasan dapat terjadi pada setiap tahap kehidupan, tetapi biasanya dimulai pada usia paruh baya. Wanita lebih cenderung memiliki gangguan kecemasan daripada pria, kata theInstitut Kesehatan Mental Nasional (NIMH)

Pengalaman hidup yang penuh tekanan juga dapat meningkatkan risiko gangguan kecemasan. Gejala dapat dimulai dalam waktu dekat atau bertahun-tahun kemudian. Memiliki kondisi medis yang serius atau gangguan penggunaan zat berbahaya juga dapat menyebabkan gangguan kecemasan.

Ada beberapa jenis gangguan kecemasan, seperti :

Gangguan kecemasan umum (GAD)

GAD ditandai dengan kecemasan berlebihan tanpa alasan logis. The Anxiety and Depression Association of America (ADAA) memperkirakan GAD mempengaruhi sekitar 6,8 juta orang dewasa Amerika per tahun.

GAD didiagnosis ketika kekhawatiran ekstrem tentang berbagai hal berlangsung enam bulan atau lebih. Jika dalam kasus ringan, tidak terlalu berdampak pada kehidupan sehari-hari. Namun, pada kasus yang lebih parah hal ini dapat  berdampak besar pada hidup kita.

Baca juga  3 Cara Efektif Menghilangkan Kegemukan pada Wajah

Gangguan kecemasan sosial

Gangguan ini melibatkan ketakutan melumpuhkan situasi sosial dan dihakimi atau dipermalukan oleh orang lain. Fobia sosial yang parah ini dapat membuat seseorang merasa malu dan sendirian.

Baca juga  PUASA BAGI PENDERITA MAAG

Sekitar 15 juta orang dewasa Amerika hidup dengan gangguan kecemasan sosial, catat ADAA. Usia khas saat onset adalah sekitar 13 tahun. Lebih dari sepertiga orang dengan gangguan kecemasan sosial menunggu satu dekade atau lebih sebelum mencari bantuan.

Gangguan stres pascatrauma (PTSD)

PTSD berkembang setelah menyaksikan atau mengalami sesuatu yang traumatis. Gejala dapat dimulai segera atau tertunda selama bertahun-tahun. Penyebab umum termasuk perang, bencana alam, atau serangan fisik. Episode PTSD dapat dipicu tanpa peringatan.

Gangguan obsesif-kompulsif (OCD)

Orang dengan OCD mungkin merasa kewalahan dengan keinginan untuk melakukan ritual tertentu (kompulsi) berulang-ulang, atau mengalami pikiran yang mengganggu dan tidak diinginkan yang dapat membuat tertekan (obsesi). Hal ini seperti kebiasaan mencuci tangan, menghitung, atau memeriksa sesuatu secara berulang-ulang. Obsesi umum termasuk kekhawatiran tentang kebersihan, impuls agresif, dan kebutuhan akan simetri. Di indonesia, artis Rina Nose diketahui juga menderita penyakit ini.

Fobia

Ini termasuk takut ruang sempit (klaustrofobia), takut ketinggian (akrofobia), dan banyak lainnya. Anda mungkin memiliki dorongan yang kuat untuk menghindari objek atau situasi yang ditakuti.

Gangguan panik

Hal ini menyebabkan serangan panik, perasaan cemas spontan, teror, atau malapetaka yang akan datang. Gejala fisik meliputi jantung berdebar-debar, nyeri dada, dan sesak napas. Serangan ini dapat terjadi kapan saja. Anda juga dapat memiliki jenis lain dari gangguan kecemasan bersama dengan gangguan panik.

Sistem syaraf pusat

Kecemasan jangka panjang dan serangan panik dapat menyebabkan otak Anda melepaskan hormon stres secara teratur. Hal ini dapat meningkatkan frekuensi gejala seperti sakit kepala, pusing, dan depresi. Ketika  merasa cemas dan stres, otak  membanjiri sistem saraf dengan hormon dan bahan kimia yang dirancang untuk membantu merespons ancaman. Adrenalin dan kortisol adalah dua contohnya.

Baca juga  9 Cara Menjaga Otak Agar Tetap Sehat
Baca juga  LEPASKAN DAHAGA, JUS BUAH NAGA MENJADI PRIMADONA DALAM KUNJUNGAN CALON PURNABAKTI POLDA DI BPP JAMBI

Meskipun membantu untuk acara stres tinggi sesekali, paparan jangka panjang terhadap hormon stres bisa lebih berbahaya bagi kesehatan fisik dalam jangka panjang. Misalnya, paparan kortisol jangka panjang dapat berkontribusi pada penambahan berat badan.

Cardiovascular system

Gangguan kecemasan dapat menyebabkan detak jantung yang cepat, palpitasi, dan nyeri dada. Hal ini berisiko tekanan darah tinggi dan penyakit jantung. Jika sudah memiliki penyakit jantung, gangguan kecemasan dapat meningkatkan risiko kejadian koroner.

Excretory and digestive systems

Kecemasan juga mempengaruhi sistem ekskresi dan pencernaan. Akibatnya akan mengalami sakit perut, mual, diare, dan masalah pencernaan lainnya. Kehilangan nafsu makan juga bisa terjadi.

Ini juga termasuk hubungan antara gangguan kecemasan dan perkembangan sindrom iritasi usus (IBS) setelah infeksi usus. IBS dapat menyebabkan muntah, diare, atau sembelit.

Immune system

Berkaitan dengan sistem imun, dalam jangka pendek, ini meningkatkan denyut nadi dan laju pernapasan, sehingga otak  bisa mendapatkan lebih banyak oksigen. Ini mempersiapkan kita untuk merespons dengan tepat situasi yang serupa. Sistem kekebalan akan mendapatkan dorongan singkat. Dengan stres sesekali, tubuh kembali berfungsi normal ketika stres berlalu.

Tetapi jika berulang kali merasa cemas dan stres atau berlangsung lama, tubuh tidak pernah mendapat sinyal untuk kembali berfungsi normal. Ini dapat melemahkan sistem kekebalan, membuat lebih rentan terhadap infeksi virus dan penyakit yang sering terjadi. Juga, vaksin biasa mungkin tidak berfungsi dengan baik jika memiliki kecemasan.

Respiratory system

Kecemasan menyebabkan pernapasan yang cepat. Jika kamu  memiliki penyakit paru obstruktif kronik (PPOK), hal ini akan membuat peningkatan risiko rawat inap dari komplikasi yang berhubungan dengan kecemasan. Kecemasan juga dapat memperburuk gejala asma. Gangguan kecemasan dapat menyebabkan gejala lain, termasuk sakit kepala, ketegangan otot,  insomnia,depresi, dan pembatasan sosial.

Baca juga  Berapa Lama Waktu Tidur yang Kita Butuhkan?
Baca juga  PUASA BAGI PENDERITA MAAG

Sumber : Healthline.com

- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Berita Terbaru