email : [email protected]

25.6 C
Jambi City
Sabtu, Maret 2, 2024
- Advertisement -

WHO Serukan Larangan Rokok Elektrik

Populer

Oerban.com – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) meminta pemerintah untuk mengkategorikan rokok elektrik setara dengan produk tembakau dan menerapkan larangan terhadap semua rasa. Langkah ini memberikan tantangan bagi perusahaan rokok, investasi dalam alternatif merokok.

Beberapa peneliti, aktivis dan pemerintah melihat rokok elektrik atau vape, sebagai alat utama dalam mengurangi kematian dan penyakit yang disebabkan oleh merokok. Namun badan PBB tersebut mengatakan “langkah-langkah mendesak” harus diambil, diperlukan untuk mengendalikan mereka.

Mengutip penelitian, penelitian tersebut mengatakan tidak ada cukup bukti bahwa vape (rokok elektrik) membantu perokok berhenti merokok, bahwa vape berbahaya bagi kesehatan, dan bahwa vape dapat mendorong kecanduan nikotin di kalangan bukan perokok, terutama anak-anak dan remaja.

Lebih banyak anak usia 13-15 tahun yang menggunakan vape dibandingkan orang dewasa di seluruh wilayah WHO yang dibantu oleh pemasaran yang agresif, lanjutnya.

“Anak-anak direkrut dan dijebak sejak usia dini untuk menggunakan rokok elektrik dan mungkin kecanduan nikotin,” kata Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal WHO, mendesak negara-negara untuk menerapkan tindakan tegas.

WHO menyerukan perubahan, termasuk larangan semua bahan penyedap rasa seperti mentol, dan penerapan langkah-langkah pengendalian tembakau pada vape. Itu termasuk pajak yang tinggi dan larangan penggunaan di tempat umum.

WHO tidak mempunyai kewenangan terhadap peraturan nasional dan hanya memberikan panduan. Namun rekomendasinya sering kali diadopsi secara sukarela.

WHO dan beberapa organisasi anti-tembakau lainnya mendorong peraturan yang lebih ketat terhadap produk-produk nikotin baru, dengan tujuan mencari alternatif yang menjadi dasar strategi masa depan beberapa perusahaan rokok raksasa seperti Philip Morris International dan British American Tobacco.

Perusahaan-perusahaan tembakau besar berharap dapat memperoleh sumber pendapatan baru dari alternatif rokok karena peraturan yang semakin ketat dan menurunnya tingkat merokok menekan bisnis tradisional mereka di beberapa pasar.

Baca juga  Beberapa Alasan Kenapa Kamu Harus Beralih ke Pembalut Kain

Industri ini menyatakan bahwa vape memiliki risiko kesehatan yang jauh lebih rendah dibandingkan tembakau dan dapat membantu mengurangi dampak buruknya, dengan beberapa rasa dan harga yang lebih rendah penting untuk mendorong perokok untuk beralih – sebuah posisi yang dianut oleh beberapa pendukung pengendalian tembakau.

WHO mengatakan vape menghasilkan zat yang beberapa di antaranya diketahui menyebabkan kanker dan menimbulkan risiko bagi kesehatan jantung dan paru-paru. Hal ini juga dapat membahayakan perkembangan otak pada generasi muda, katanya, mengutip penelitian.

Sumber: Daily Sabah

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img
- Advertisement -

Artikel Lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Berita Terbaru