email : oerban.com@gmail.com

33.2 C
Jambi City
Sabtu, Juni 19, 2021
- Advertisement -

Menopause dan Perubahan Kondisi Tubuh Bagi Seorang Perempuan

Populer

Kota Jambi, Oerban.com – Perubahan fisik manusia terjadi sesuai rentan umur tertentu, misalnya kondisi perempuan yang menginjak usia 40 tahun keatas. Kondisi tersebut biasa disebut menopause, di kutip dari healthline.com, menopause terjadi ketika seorang wanita tidak mengalami menstruasi dalam 12 bulan berturut-turut dan tidak dapat lagi hamil secara alami. Biasanya dimulai antara usia 45 dan 55, tetapi dapat berkembang sebelum atau setelah rentang usia ini.

Menopause dapat menyebabkan gejala tidak nyaman , seperti penambahan berat badan. Bagi kebanyakan wanita, perawatan medis tidak diperlukan untuk menopause.

Kapan menopause dimulai dan berapa lama berlangsung?

Kebanyakan wanita pertama kali mulai mengalami gejala menopause sekitar empat tahun sebelum periode terakhir mereka. Gejala sering berlanjut sampai sekitar empat tahun setelah haid terakhir seorang wanita.

Sejumlah kecil wanita mengalami gejala menopause hingga satu dekade sebelum menopause benar-benar terjadi, dan 1 dari 10 wanita mengalami gejala menopause selama 12 tahun setelah periode terakhir mereka.

Usia rata-rata untuk menopause adalah 51 tahun, meskipun dapat terjadi rata-rata hingga dua tahun lebih awal pada wanita kulit hitam dan Latin. Lebih banyak penelitian diperlukan untuk memahami permulaan menopause bagi wanita kulit berwarna.

Ada banyak faktor yang membantu menentukan kapan Anda akan mulai menopause, termasuk genetika dan kesehatan ovarium. Perimenopause terjadi sebelum menopause. Perimenopause adalah saat hormon Anda mulai berubah untuk persiapan menopause.

Itu bisa bertahan dari beberapa bulan hingga beberapa tahun. Banyak wanita mulai perimenopause beberapa saat setelah usia 40-an. Wanita lain melewatkan perimenopause dan memasuki menopause secara tiba-tiba.

Sekitar 1 persen wanita mulai menopause sebelum usia 40 tahun, yang disebut menopause dini atau insufisiensi ovarium primer. Sekitar 5 persen wanita mengalami menopause antara usia 40 dan 45 tahun. Ini disebut menopause dini.

Apa saja gejala menopause?

Baca juga  Beberapa Jenis Olahraga Untuk Perempuan yang Sedang Menstruasi
Baca juga  PERINGATAN 16 HARI ANTI KEKERASAN TERHADAP PEREMPUAN DARI SEJARAH HINGGA AKSI

Pengalaman menopause setiap wanita itu unik. Gejala biasanya lebih parah ketika menopause terjadi secara tiba-tiba atau dalam waktu yang lebih singkat.

Kondisi yang mempengaruhi kesehatan ovarium, seperti kanker atau histerektomi , atau pilihan gaya hidup tertentu, seperti merokok , cenderung meningkatkan keparahan dan durasi gejala.

Selain perubahan haid, gejala perimenopause, menopause, dan pascamenopause umumnya sama. Tanda awal perimenopause yang paling umum adalah:

kurangnya menstruasi, keringat malam, insomnia, penambahan berat badan, depresi, kegelisahan, kesulitan berkonsentrasi

masalah memori, penurunan libido atau dorongan seks, kulit mulut, dan mata kering, peningkatan buang air kecil, payudara sakit atau lunak, sakit kepala, jantung berdebar kencang, infeksi saluran kemih (ISK), berkurangnya massa otot, sendi yang nyeri atau kaku, berkurangnya massa tulang, payudara kurang penuh, rambut menipis atau rontok, peningkatan pertumbuhan rambut di area tubuh lainnya, seperti wajah, leher, dada, dan punggung atas.

Menopause adalah penghentian atau penghentian alami dari siklus menstruasi wanita, dan menandai akhir dari kesuburan . Kebanyakan wanita mengalami menopause pada usia 52 tahun, tetapi kerusakan panggul atau ovarium dapat menyebabkan menopause mendadak di awal kehidupan. Genetika atau kondisi yang mendasari juga dapat menyebabkan menopause dini.

Banyak wanita mengalami gejala menopause dalam beberapa tahun sebelum menopause, paling sering hot flashes, keringat malam, dan muka memerah. Gejala dapat berlanjut selama empat tahun atau lebih setelah menopause.

Bagi mereka yang mengalami menopause mungkin dapat mengurangi efeknya dengan beberapa cara, seperti terapi hormon, jika gejala tersebut parah atau memengaruhi kualitas hidup. Umumnya, gejala menopause dapat dikelola atau dikurangi dengan pengobatan alami dan penyesuaian gaya hidup.

 

- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Lainnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Berita Terbaru